9.29.2013

Bandung 2013

Beberapa minggu lalu, saya akhirnya punya kesempatan jalan-jalan ke luar kota (lagi) setelah sekian lama. Dua jalan-jalan terakhir saya itu tahun 2010, waktu libur panjang UAN SMA. Bareng keluarga besar, sayake Bandung, Anyer, dan Ciater, Jawa Barat. Jalan-jalan terakhir sebelum ini sekitar September 2011, ke Malang, Jawa Timur. Itu juga cuma beberapa hari. Bersyukur banget akhirnya bisa jalan-jalan lagi. Maklum, sejak kuliah emang susah mau kemana-mana. Bukannya sok sibuk, tapi emang kenyataannya (menyedihkan) gitu. Saya sengaja rada ngotot agar libur kali ini bisa jalan-jalan, karena...... setelah liburan ini berakhir, saya akan memasuki semester akhir......... yaudah, demi kebaikan bersama, soal TA itu gak usah dibahas lebih lanjut di sini. Pamali.

Saya berangkat dari Bandara Sultan Syarif Kasim II tanggal 12 September 2013, flight jam 8.30 pagi tujuan Bandung. Sekitar jam 10.15 gitu kita mendarat dengan alus di Bandara Husein Sastranegara. Kita dijemput di airport sama supir yang udah disewa sehari sebelumnya. Berhubung saya bareng beberapa keluarga, jadi barang bawaannya juga rada banyak, akhirnya kita mutusin buat ke penginapan dulu. Saya menginap di Marbella Suites, di sekitaran Dago Pakar. Dago Pakar lumayan jauh juga dari pusat kota Bandung, apalagi kalau jalan kaki... Letaknya emang udah rada ke pinggir, tapi view-nya itu loh, epic. Sengaja juga kali ya dibikin ke pinggiran Bandung, supaya lebih berasa nyaman. Belum lagi di sini cakung banget alias cuaca mendukung.






Setelah beres di penginapan, saya bareng yang lainnya memutuskan untuk ke Tangkuban Perahu. Terlalu mainstream nggak sih Tangkuban Perahu? Bodo amat lah. Sebelum sampe di sananya, saya berenti buat ngisi kampung tengah dulu di Gubug Makan Mang Engking di daerah Lembang. Ini rumah makan masakan Sunda yang tempatnya cozy abis. Jadi ada yang duduk pake kursi, ada yang lesehan, yang diletakan di saung-saung di atas kolam ikan emas. Di Pekanbaru sebenernya ada yang begini, tapi tetep lah ya yang di Bandung lebih oke. Selain karena emang beneran di Bandung jadi Sundanya berasa banget, cuacanya yang mendukung, berangin sepoy-sepoy, dan tiap sudut restoran ini dipasangin speaker yang memperdengarkan musik karawitan Sunda. Makanannya juga enak-enak banget dan penyajiannya yang gak terlalu lama. Top lah.









Setelah kenyang, saya langsung cus ke Tangkuban Perahu, sekitar 20 km di bagian utara Bandung. Perjalanan menuju Tangkuban Perahu ini menanjak dan berbelok. Di sepanjang jalan, berjajar pohon pinus tinggi-tinggi menjulang. Cuacanya sendu banget. Sayang waktu itu lupa buka kaca mobil, keterusan nyalain AC. Padahal kalau waktu itu kaca jendela mobil diturunin, pasti semriwing abis.

Tangkuban Perahu siang itu lumayan ramai. Cuacanya dingin, angin kencang, dan bau belerang menyeruak kemana-mana. Banyak banget orang jualan di sini, dan harganya gila-gilaan. Apalagi pas mereka pada ngira rombongan saya datang dari Malaysia, harga yang dikasih makin gila-gilaan. Padahal sama-sama saudara sebangsa dan setanah air. Ya gimana, namanya juga orang cari duit. Segala macam cara juga dijalanin sih ya.











Setelah selesai di Tangkuban Perahu, mobil mengarah ke Floating Market di Lembang. Ini juga tempatnya asik parah. Siang itu cuaca emang panas, tapi tetep aja berasa dingin. Halah, udah kayak lagu Katy Perry yang Hot and Cold aja. Namanya floating market alias pasar terapung, otomatis dalam bayangan bakalan ada pasar terapung kayak yang di Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Tapi ternyata ini lebih modern. Sungainya ada, perahunya juga, tapi gak ada perahu-perahu yang banyak banget dan rame kayak pasar. Saya juga gak tahu letaknya dimananya, soalnya saya cuma sampe di depan-depannya aja. Kalau mau masuk ke bagian dalam lagi kayaknya harus nyebrangin sungai naik perahu.










Hari kedua, gak begitu banyak foto, cuma pas lagi di Kampung Daun, Lembang, aja. Sebelum ke Kampung Daun, saya sempat sarapan soto di basement Pasar Baru, Bandung. Jadi, Kampung Daun ini juga rumah makan sunda yang keren parah. Tempatnya lagi-lagi pake saung, tapi bedanya ini di alam terbuka dan yang emang jelas banyak daunnya. Ada juga yang letak saungnya udah di atas-atas tebing gitu. Alus lah poko na mah.














Hari ketiga, saya ke Sari Ater Hotel & Resort, ketemu sodara-sodara yang di Bekasi. Ini udah yang kedua kalinya saya ke sini. Kebetulan sodara saya ini sehari sebelumnya udah nginep di salah satu villa yang ada di sini. Sari Ater ini tempat wisata yang ada penginapannya sekalian. Tempatnya luas, ada arena outbound, tempat main panahan, arung jeram, ada juga terapi ikan, jasa penyewaan sepeda, dan lain-lain. Saya dan sepupu saya beserta dua sepupunya yang lain (halah, ribet), Rian, Rozi, dan Ayu, main arung jeram juga. Arung jeram boongan sih, gak gede-gede banget sungainya, panjangnya paling cuma sekitar 1 km tapi tetep aja asik. Saya ketagihan. Kita ketagihan. Tapi karena waktu itu lagi istirahat dzuhur, akhirnya kita memutuskan untuk gak main lagi.























Malamnya, karena waktu itu hari malam minggu, Rian, bule Auburn yang lagi liburan, ngajakin ke Paris Van Java, katanya mau malem mingguan ala anak gaul Bandung mumpung lagi di Indonesia. Jadilah saya, Rian, Rozi, Ayu, ke PVJ. Saya yang siangnya dari Bandung ke Sari Ater cuma sekitar 45 menitan, malam itu kita menghabiskan 3 jam lebih. Belum lagi kita ke Bandung minta petunjuk dari Google Map yang gak tau apakah itu one way, forbidden, atau malah jalan buntu, jadi aja makin lama di jalan. Malam itu kita gak foto-foto karena batere kamera saya habis. Saya cuma sempet foto beberapa pake handphone aja. Dalam keadaan super duper lapar parah, sampai di PVJ, saya masih tega-teganya minta temenin beli memory card kamera. Setelah itu kita makan di Waraku, salah satu restoran Jepang di sana. Waktu kita nyampe sana, udah jam 10an malem gitu, dan tempatnya tutup jam 11an kurang. Alhasil, baru bener-bener selesai makan, kita langsung diusir. Gagal jadi anak gaul Bandung. Tua di jalan ini judulnya.




Hari keempat, kita gak kemana-mana. Rencananya waktu itu dari Dago Pakar tempat saya nginep mau ke Secret Factory Outlet yang di Jalan Riau, tapi kita kejebak macet parah pas di Jembatan Layang Pasupati. Ternyata, pasar yang letaknya gak jauh dari jembatan layang lagi buka waktu itu. Akhirnya, setelah bebas dari macet, kita belok putar balik ke arah PVJ (lagi). Selama di macet-macet tadi, ada banyak banget manusia milenium pada minta-minta di jalanan. Komunitas Manusia Milenium Bandung ini emang banyak banget anggotanya kayaknya.


























Sebenernya beberapa video selama saya di Bandung, ada juga video pas ketemu Sendy pertama kali di hari kedua saya di Bandung. Tapinya belum diedit. Nantilah kalau udah ada niat. He he he.. See ya!

Fotonya tanggung tinggal, masukin sekalian.

Post a Comment